banner 728x250
News  

Polda NTB tangani laporan pelecehan seksual 10 mahasiswi di Mataram

banner 468x60

Mataram (ANTARA) – Kepolisian Daerah (Polda) Nusa Tenggara Barat menangani laporan dugaan pelecehan seksual terhadap 10 mahasiswi di Kota Mataram.

banner 336x280

Kepala Subbidang Remaja, Anak, dan Wanita (Renakta) Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda NTB Ajun Komisaris Besar Polisi Ni Made Pujawati di Mataram, Senin, membenarkan perihal adanya penanganan laporan tersebut.

“Iya, laporannya sudah kami tindak lanjuti dan sekarang masih kami tangani,” kata dia.

Baca juga: Kemen PPPA minta orang tua edukasi anak waspada kekerasan seksual

Terkait dengan progres penanganan laporan tersebut, Pujawati memilih untuk tidak berkomentar mengingat korban dari kasus ini perempuan dari kalangan mahasiswi.

Kasus dugaan pelecehan seksual yang dialami 10 mahasiswi ini datang dari laporan Tim Biro Konsultasi dan Bantuan Hukum (BKBH) Fakultas Hukum Universitas Mataram (Unram).

Direktur BKBH Fakultas Hukum Unram Joko Jumadi mengungkapkan bahwa terlapor dalam dugaan ini merupakan pria berusia 65 tahun asal Lombok.

“Sebut saja dia (terlapor) ini Mister X,” kata Joko.

Baca juga: Komnas Perempuan dukung KAI cegah pelecehan seksual di kereta api

BKBH melaporkan perbuatan Mister X ke Polda NTB pada Maret 2022. Dalam laporan, BKBH turut melampirkan penjelasan perihal modus Mister X melakukan pelecehan seksual terhadap korban.

“Mister X ini mengakunya punya power (kekuatan) untuk melobi, membantu korban yang mau masuk perguruan tinggi, dan menyelesaikan skripsi,” ujarnya.

Sebagai bayaran jika lulus perguruan tinggi dan skripsi berjalan lancar, jelas Joko, Mister X meminta agar korban melayani hasrat seksualnya.

“Jadi dari modus yang dia jalankan itu sudah ada sedikitnya lima mahasiswi yang dia ‘tiduri’,” ucap dia.

Baca juga: Erick Thohir apresiasi kondektur bantu korban pelecehan

Menurut catatan BKBH yang berasal dari pengakuan 10 korban, Mister X menjalankan modus demikian terhitung sejak Oktober 2021 hingga Maret 2022.

“Maret 2022 itu berhenti karena kami laporkan,” kata Joko.

Joko menegaskan bahwa pihaknya mendukung kepolisian menangani kasus ini hingga tuntas. Ia berharap agar polisi mampu mengungkap kebenaran perbuatan yang dituduhkan kepada Mister X.

“Jadi dalam kasus ini, kami siap mendukung kebutuhan polisi, baik untuk menghadirkan saksi maupun kelengkapan alat bukti lainnya,” ujarnya.

Pewarta: Dhimas Budi Pratama
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

SumberAntara

banner 336x280
banner 120x600

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *